Baso Panghegar

Baso Panghegar

Baso Panghegar (BP) adalah sebuah restoran yang cukup terkenal di Bandung. Letaknya di Jln. Holis 230. Selain restoran, BP juga menjual baso mentah yang bisa dibeli di pabriknya. Pabrik BP letaknya gak jauh dari BP-nya, dengan ciri khas patung sapi.

Sebenernya rumah saya gk gitu jauh dari BP, mungkin sekitar 2-3km, tapi selama ini saya gk pernah mampir ke BP. Sumpe loh. Bukan berarti saya gk pernah makan BP juga, justru saya cukup sering makan BP hanya saja biasanya beli baksonya saja dibungkus atau mentahnya.

Nah, karena hari Minggu kemarin di rumah saya gk ada sayur, maka saya dan istri memutuskan untuk makan di BP untuk pertama kalinya.

Singkat cerita, kami tiba di BP sekitar pukul 18.00. Kondisinya agak ramai. Dan agak membingungkan. Saat kami tiba, tidak ada penyambut tamu, tapi saya rasa bukan hal yang aneh, karena gk sedikit restoran di Bandung yang gk memakai usher. Yang bikin bingung begitu masuk, di sebelah kiri ada etalase berisi makanan ala restoran Padang ("touchsceen"). Di sebelah kanan kumpulan meja makan, dan di belakang ada area outdoor dengan lesehan.

Loh??? Jadi pesen menunya gimana? Apa di etalase? Atau ke kasirnya langsung? Akhirnya saya memanggil seorang pelayan untuk menanyakan cara memesan. Ternyata yang di lemari "padang" itu semacam kantin, jadi menu utamanya sendiri dipesan seperti umumnya. Masalahnya sampai saya duduk di meja pun gak ada pelayan yang menghampiri saya & istri.

Setelah saya meminta menu, ternyata menunya standar, mie bakso, yamien, nasgor, ayam goreng, ikan bakar, cap cay, dsb. Gk ada menu unggulan, khas atau unik lainnya.

Akhirnya saya memesan menu mie bakso spesial (Rp38.000) dan  bakso goreng (Rp12.000) serta minuman. Sementara sang istri memesan mie bakso biasa (Rp28.000).

Yah setelah dicoba, rasanya biasa saja khas BP, baksonya emang enak banget. Mungkin salah satu bakso terenak di Bandung. Tapi itu sih saya juga dah tahu dari dulu. Sementara mie nya secara keseluruhan cukup enak, kecuali pangsitnya kurang enak.

Kemudian saya coba bakso gorengnya. Ini bener-benar bakso biasa yang digoreng. Tapi di luar dugaan ternyata enak juga.

Kesimpulan saya, BP emang diakui baksonya kuenak banget. Tapi kalo kamu berharap sesuatu yang spesial di restorannya kamu mungkin akan sedikit kecewa karena tidak ada yang spesial, tapi sekali lagi baksonya memang enak. Juga mungkin perlu diperhatikan bahwa pelayanannya saya rasa agak kurang bagus, bukan kurang ramah, hanya saja prosedurnya kurang banget.

Btw, mie di Bandung kok mahal banget (bukan cuma BP). Mie bakso spesial Rp38,000 per mangkok, nambah dikit bisa dapat menu steak sapi lokal dengan kentang gorengnya. Hmpff...


Posted By: admin
Posted On: Mar-02-2016 @ 10:15pm
Last Updated: Mar-02-2016 @ 10:36pm

There is no comment

More Comments/Post Your Own